Wednesday, August 21, 2019

NEHEMIA 5:1-13



PEMIMPIN YANG BERKHIKMAT
Bahan Bacaan Alkitab Ibadah Rumah Tangga
Rabu, 21 Agustus 2019

A. PENGANTAR
Nehemia, Ibrani: נְחֶמְיָה (baca: Nekhemyah), yang berarti: Yahwe (Allah) itu besar. Dia adalah juru minuman bagi Raja Artahsasta (Nehemia 2:1) dari Persia, yang mengangkatnya menjadi bupati Yehuda (Nehemia 8:9), sekitar 445 sM. Ia termasuk salah seorang organisator yang paling kuat dari masyarakat Yahudi yang pulang kembali setelah pembuangan. Nehemia Kembali ke Yerusalem untuk membangun kembali tembok-tembok Yerusalem (dalam Nehemia 2:1-6:19). Tugas itu dilakukannya dalam waktu 52 hari pad atahun 445 sM, meskipun usaha pembanguan kembali dirintangi dengan perlawanan dari pihak bangsa Samaria dan musuh bangsa Yahudi lainnya (6:15). Ia menjadi wakil penguasa Persia dan ia tunjukkan suatu sikap ikhlas tanpa pamrih (5:14-19) dan bijaksana (Neh 7:1-3). Ia bela kepentingan sesama warga negara yang miskin di kampung halamanya itu (Nehemia 5:1-13)
 

B. PENJELASAN NATS
Perikop bacaan kita saat ini adalah pemgalan kisah tentang bagaimana seorang pemimpin seperti Nehemia membela warganya yang miskin dan mengalami pemiskinan terstruktur oleh pemerintahan dan para pembesar saat itu.

Sebenarnya apa yang sedang terjadi dalam kisah kita ini? Mengapa muncul persungutan dan keluhan dari warga yang kembali dari pembuangan? Berdasarkan ayat 1-13 bacaan kita, maka ada beberapa hal yang perlu diuraikan mengenai kondisi keluhan tersebut, yakni:
1.       Nehemia dan umat yang kembali dari pembuangan sedang disibukkan dengan pembangunan ulang tembok Yerusalem. Sebagai pemimpin rombongan ia dengan hebatnya mengatur strategi pembangunan berdasarkan kualifikasi para ahli dan kemmapuan tiap orang (3:1-32)
2.       Saat melaksanakan pembangunan, rupanya tidak berjalan dengan mulus. Beberapa orang menjadi perusuh dan penentang pelaksanakaan pembangunan itu. Sanbalat dan Tobia merupakan “otak” dibalik aksi menhhalangi pembangunan itu (4:1-4). Kendati demikian pembangunan tetap dilakukan (4:5)
3.       Di sisi lain, kemampuan para pekerja ternyata merosot tajam dari segi kekuatan dan tenaga untuk membangun. Bahkan terdengar kabar bahwa akan terjadi kerusuhan yang dilakukan oleh kelompok yang tidak menyetujui pembangunan tersebut. Namun Tuhan juga turut campur tangan melalui Nehemia yang mengatur strategi berjaga sambil terus membangun (4:10-23).
4.       Pembangunan terus berlanjut. Tetapi rupanya kondisi pasca kembali dari pembuangan, membuat kemmapuan finasial sebagian besar umat tidak mampu membiayai kebutuhan hidup di tanah gersang yang telah ditinggalkan 70 tahun itu. Banyak dari mereka mengalami kelaparan sehingga terlilit hutang dan terjebak dalam sistem jual-beli budak saat itu. Pada perikop ini kondisi tersebut digambarkan sebagai berikut:
a.       Jumlah hasil persediaan gandum sebagai bahan pokok berbanding terbalik dengan jumlah mulut yang harus diberi makan (ay.2). Sangat mungkin disebabkan karena kondisi tanah yang belum semua dapat digarap.
b.      Dampak dari minimnya pasokan bahan pokok makanan ini membuat beberapa warga menjual kebun anggur, ladang dan rumah mereka demi mendapatkan gandum yang harganya demikian tinggi (ay.3). Dapat dibayangkan kondisi sangat memprihatinkan terjadi saat itu. Bukan saja tidak bisa makan, mereka kini tidak ada tempat berteduh atau mencari nafkah karena sumber nafkah yakni kebun dan ladang sudah dijual, termasuk rumah sebagai tempat mereka tinggal.
c.       Kondisi ini diperparah dengan jumlah pajak yang sangat tinggi harus dibayar kepada raja (ay.4). Hal membayar pajak adalah hal wajar pada masa itu terutama kepada penguasa. Andaikata kondisi mereka makmur tentu tidak akan menjadi masalah pada waktu itu.
d.      Rupakanya ada yang mengambil kesempatan di tengah kesempitan orang banyak yang menderita pada waktu itu. Hal ini tergambar pada ay.5 bacaan kita. Demi kelangsungan hidup, akhirnya mereka berhutang pada saudara mereka sebangsa yang memiliki tingkat ekonomi yang lebih baik. Cara berhutangpun dilakukan dengan sitem riba (bunga) yang mencekik para orang miskin tersebut.

Bukan itu saja, ketika tidak mampu membayar karena bunga yang tinggi, maka keluarga penghutang menjadi jaminan dan kemudian menjadi budak dari saudara sebangsanya sendiri. Para penguasa memberi bunga yang tinggi dan mengatur sistem jual beli budak dengan harga yang murah ini tentu mendapat keuntungan saat membangun kekuatan ekonomi dan bisnis di daerah yang baru mau berkembang itu.


Selanjutnya, apa reaksi Nehemmia sebagai wakil pemerintahan Persia waktu itu? Nehemia diangkat sebagai Bupati (5;14), sehingga memiliki wewenang dan kekuasaan langsung dari Kerajaan Persia, sehingga wajar jika jika orang banyak datang mengadu padanya. Perhatiakan apa yang dilakukan oleh Nehemia sebaga seorang pemimpin di masa “kacau” itu:
1.      Perlu untuk ditekankan bahwa kondisi di kampung halaman tidak memiliki berbagai fasilitas penunjang, dan siap untuk menghadapi kedatangan orang banyak. Sebaliknya, Nehemia baru memasuki tahap awal perbaikan infrastuktur, sistem pemerintahan dan sistem keagamaan. Kacau adalah istilah yang tepat dimasa bupati Nehemia pada saat itu.

2.      Ketika mendengar keluhan itu, Alkitab menyebut bahwa reaksi Nehemia adalah “sangat marah”. Sebelum mengurai arti mengapa ia sangat marah tersebut, mari perhatikan secara detail redaski ayat 6 bacaan kita: Maka sangat marahlah aku, ketika kudengar keluhan mereka dan berita-berita itu.. LAI menerjemahkan keluhan untuk kata זְעָקָה (baca:ze`aqah) yang sebaikanya diterjemahkan dengan tangisan. Perhatikanlah di tengah kesibukan dan keterbatasan Nehemia melaksanakan tugas-tugas yang tidak mudah itu, ia tidak mengabaikan KELUHAN dan tangisan warga golongan miskin dan tidak berpangkat itu.

Alkitab menyebut bahwa segera bereaksi. Saya membayangkan ketika sedang sangat sibuk itu, tiba-tiba mereka datang “mengganggu” Nehemia dengan masalah perut mereka. Nehemia segera berhenti beraktifita dan dengan penuh seksama duduk mendengar jeritan golongan tidak mampu yang datang padanya. Bagian ini penting untuk memberi arti tentang pemimpin yang seperti apakah Nehemia itu.

3.      Mengapa Nehemia sangat marah? Sangat beralasan. Sekian tahun umat Israel menderita oleh bangsa luar. Tanah yang berlimpah susu dan madu itu kemudian dikuasai oleh bangsa lain. Nyatanya ketika TUHAN membawa mereka pulang dan menikmati kebebasan, justru umat kembali mengalami penindasan dan permudakan, merasan, dan perampasan hak, bukan oleh bangsa lain tapi oleh bangsa sendiri. Itulah sebabnya Nehemia disebut sangat marah.

4.      Tindakan jitu serang pemimpin yang baik adalah tidak langsung bertindak melainkan mengolah informasi yang masuk padanya dengan cara menimbang dengan penuh ketelitian. Itulah yang digambarkan pada awal ayat 7 bacaan kita.

Selanjutnya sebagai pemimpin, ia menggunakan wibawa kekuasaannya dengan memanggil para pejabat dan pemuka sebagai sumber segala masalah tersebut. Tanpa ragu dan kuatir, Nehemia membuka “kesalahan” mereka di depan mata mereka. Nehemia tidak memihak kepada para pejabat itu demi zona nyaman dan tidak enak hati. Ia tidak memilih berdiri di samping para pebisnis kotor yang menyengsarakan rakyatnya. Ia dengan tegas meminta mereka menghentikan perbuatan jahat mereka dan mengembalikan semua orang yang telah terjerat hutang dan sistem perbudakan.

Nehemia berhasil menjadi pemimpin yang baik dan berhikmat, ketika ia lebih memihak kepada kebenaran dan kemudian menolong rakyatnya yang mengalami kesengsaraan hidup.


C. RELEVANSI DAN APLIKASI


Kisah Para Rasul 4:32-37

  MEMBANGUN KEBERSAMAAN                                   Kisah Para Rasul 4:32-37                                                         ...