Monday, June 11, 2012

MATERI KHOTBAH IBADAH SEKTOR 13 JUNI 2012


1 KORINTUS 4:1-5

Jemaat Kekasih Kristus
Apa yang terjadi jika seseorang dihakimi orang lain padahal ia tidak melakukan kesalahan? Pastilah ingin membela diri. Inilah yang terjadi pada Paulus. Jabatan kerasulannya dipertanyakan oleh orang Korintus, hanya karena ada tokoh penginjil yang baru yakni Apolos yang juga melayani jemaat itu. Paulus dalam bacaan kita ini berusaha untuk meluruskan kesalah-pahaman ini dengan begitu rendah hati tanpa sedikitpun menyalakan Korintus ataupun Apolos.

Paulus merasa perlu menegaskan posisinya sebagai hamba Kristus (4:1) untuk menghindari kesalahpahaman dari jemaat Korintus. Para rasul memang milik jemaat (3:21-22), tetapi hal itu tidak berarti bahwa mereka dapat diperlakukan semau jemaat. Mereka memang melayani kebutuhan keselamatan jemaat (lihat pembahasan di pasal 3:21-23), namun mereka tetap adalah hamba Kristus, bukan hamba mereka. Sebagai hamba Kristus, para rasul bertanggung-jawab kepada Kristus yang menjadi tuan mereka. Kristuslah yang berhak menghakimi mereka, bukan jemaat Korintus.

Jemaat Kekasih Kristus
Ada 5 hal penting yag disampaikan Paulus dalam bacaan kita ini, yakni:
1.       Para rasul adalah hamba Kristus (ay. 1)
Paulus ingin orang lain menganggap dia dan para pemimpin lain sebagai “hamba-hamba Kristus” (ay. 1a). Kata Yunani hyperetes untuk istilah hamba-hamba dalam ayat 1 ini lebih tepat diterjemahkan sebagai “pelayan” atau asisten. Terjemahan “hamba” bisa memberi kesan “budak”, padahal seorang hyperetes bukanlah seorang budak. Hyperetes adalah orang merdeka. Kata ini pernah dipakai untuk Yohanes Markus yang membantu Paulus dan Barnabas dalam pekerjaan misi (Kis 13:5). Di tempat lain (Rm. 1:1; Tit. 1:1) Paulus memang menyebut dirinya sebagai budak (doulos) Allah, tetapi bukan makna ini yang ingin dia tegaskan di 1 Korintus 4:1.

Paulus bukan hanya seorang hyperetes, tetapi dia adalah pemimpin dari semua pelayan. Dia adalah oikonomos (ay. 1b, LAI:TB “yang kepadanya dipercayakan”), yaitu orang yang dipercaya sepenuhnya untuk mengelola sesuatu, baik uang, rumah maupun properti lainnya. Keputusannya adalah keputusan pemilik. Salah satu contoh yang tidak asing bagi kita adalah Yusuf yang diberi wewenang penuh di rumah Potifar (Kej. 39:4).

Sebagai seorang oikonomos rohani, Paulus dipercayakan “rahasia-rahasia Allah” (ay. 1c). Dalam hal ini yang dimaksud dengan rahasia Allah adalah injil. Injil adalah hikmat Allah yang tersembunyi sejak kekekalan namun sekarang dinyatakan dalam Kristus Yesus (2:7).

2.       Konsekuensi sebagai hamba Kristus (ay. 2-5)
Menjadi hyperetes (pelayan) dan oikonomos Kristus (orang kepercayaan Kristus) bukanlah tanggung-jawab yang ringan. Beberapa konsekuensi besar sudah siap menanti kita di depan. Hal ini bisa dipahami karena Tuan kita adalah Pribadi yang mahamulia dan yang dipercayakan kepada kita juga adalah harta rohani yang sangat mulia. Sangat wajar kalau tugas ini menuntut konsekuensi tertentu.

3.       Harus dapat dipercaya (ay. 2)
Sebagai orang yang dipercaya, kepercayaan dari tuan memegang peranan sangat vital. Inilah yang disebut Paulus pertama kali ketika dia membicarakan tentang konsekuensi para pelayan Kristus. Apa yang dimaksud dengan “bisa dipercaya” di sini? Dalam teks asli, kata yang dipakai adalah pistos, yang berarti “setia”.

Setia bukan sekadar merujuk pada lamanya seseorang bekerja. Setia lebih mengarah pada ketaatan pelayan terhadap instruksi yang diberikan oleh tuannya. Ketika Paulus menekankan nilai kesetiaan dalam konteks tugas para pemimpin rohani, dia sebenarnya sedang menyinggung konsep jemaat Korintus yang salah. Bagi mereka, seorang pemberita injil dinilai dari kefasihan bicara maupun kepandaian yang mereka miliki. Bagi Paulus, keberhasilan pemberita injil dinilai dari kesetiaannya terhadap injil itu sendiri. Sebagian jemaat yang mencoba menggantikan injil dengan hikmat dunia tentu saja tidak bisa disebut sebagai pelayan yang dapat dipercaya.

4.       Tidak menganggap penghakiman manusia sebagai hal yang penting (ay. 3-4a, 5a)
Larangan ini tentu saja tidak berarti bahwa orang Kristen dilarang menilai sesuatu atau memutuskan suatu perkara. Paulus bahkan meminta jemaat untuk menghakimi orang cabul yang ada di dalam jemaat (5:12) atau menyelesaikan suat perkara di antara mereka (6:5). Jadi, bagaimana kita mengharmonisasikan hal ini? Kata Yunani krino memiliki beragam arti: menghakimi, menilai, memberi keputusan hukum, dsb, tergantung pada konteks pemakaian. Dalam sebuah perkara rohani yang membutuhkan sebuah keputusan, kita tentu saja diperbolehkan menilai masalah itu berdasarkan firman Tuhan dan mengambil tindakan yang sepatutnya. Hal ini sangat berbeda dengan sikap menghakimi orang lain dalam arti menganggap orang lain buruk/salah dengan hati yang penuh kebencian.

5.       Menyadari bahwa tuan kita akan menghakimi kita di akhir zaman (ay. 4b, 5b)
Seorang oikonomos atau orang kepercayaan Kristus harus memberi pertanggungjawaban apabila tuannya datang. Sang tuan, yakni TUHAN YESUS akan menilai hasil kerja orang yang sudah dia percayai. Begitu pula dengan para oikonomos rohani. Kita harus menghadap Tuhan kita dan siap untuk dinilai oleh-Nya.

Ketika Kristus menghakimi nanti, Dia juga akan memberikan upah dan hukuman. Menariknya, Paulus tidak menyinggung tentang hukuman sama sekali. Sebaliknya, dia justru mengharapkan agar setiap orang akan menerima puji-pujian dari Allah (ay. 5c). Dia tidak berharap agar para pengkritiknya menerima hukuman. Walaupun jemaat membenci dia, namun Paulus tetap berharap yang baik bagi mereka.

Jemaat Tuhan, ….
Kita kadangkala terjebak pada keinginan untuk diterima orang lain. Kita ingin menyenangkan hati orang lain, padahal keinginan ini tidak sesuai dengan status sebagai pelayan Kristus (Gal. 1:10). Akibatnya, banyak orang terlalu sibuk dan sering kali terlalu memperdulikan penilaian orang lain bukan mengerjakan apa yang penting dikerjakan. Orang cendrung ragu bertindak hanya karena alasan “apa kata orang nantinya”. Ketika mereka dikritik orang yang mereka layani, mereka mudah putus asa dan kecewa. Ketika mereka mendapat pujian dari jemaat, mereka jatuh dalam kesombongan. Untuk menghindari dua hal ini, seorang pelayan harus memandang penilaian manusia bukan sebagai hal yang terpenting. Sebab yang menilai kita dan pelayanan kita adalah TUHAN sendiri.

Di sisi lain, kita sering menjadi Tuan atas orang lain. Sebagai jemaat kita mulai menghakimi para pelayan dan seakan merasa diri paling benar. Bagi Paulus, manusia tidak berhak menilai sesamanya. Mengapa kita tidak boleh menilai orang lain? Dan mengapa kita jangan terlalu terpengaruh pada penilaian orang lain? Jawabnya, karena mereka tidak bisa mengetahui kedalaman hati orang lain. Mereka sering salah menilai sesamanya, bahkan diri mereka sendiri. Hal ini berbeda dengan penghakiman Allah, karena Allah mampu menyelidiki hati manusia dan segala sesuatu yang tersembunyi (1Kor. 4:5b; Rm. 2:16).

Jemaat Tuhan, …
Bukankah sebagian orang (termasuk kita) sering kali merasa diri benar padahal kenyataannya justru kita yang lebih berdosa? Sikap Paulus yang tidak mau bersandar pada penilaian pribadinya sendiri sangat mungkin berkaitan dengan hidupnya yang lama dahulu. Dia menganggap diri benar dan menaati Alah dengan sempurna (Flp. 3:6), namun kenyataannya semua itu dia lakukan tanpa pengetahuan (1Tim. 1:13). Jika manusia tidak layak menghakimi orang lain, maka kita tidak boleh menghakimi orang lain. Jemaat Korintus memang sudah melakukan penghakiman. Mereka menghakimi Paulus seakan tidak benar dan kemudian menyatakan bahwa Apoloslah yang lebih baik. Paulus meminta mereka untuk menghentikan sikap tersebut.

Saat ini kita sedang menghadapi masa pemilihan diaken dan penatua. Masa di mana tiap pelayan periode lama akan mengakhiri tanggung-jawab pelayanan itu. Yang perlu direnungkian adalah, sudahkah kita mengakhiri dengan baik. Apakah kita siap mempertanggung-jawabkan semua pelayanan kita kepada Sang Hakim agung?

Di sisi lain, Firman Tuhan hari ini meminta kita untuk tidak bersikap sebagai orang yang paling benar yang tidak pernah salah. Paulus tidak berusaha menunjuk kebenaran dan kebaikannya dan kemudian menurunkan wibawa Apolos atau mengucilkan Korintus. Namun dengan rendah hati ia menuntun jemaat agar hidup ndalam kesetiaan bukan saling menghakimi. Kitapun seharusnya tidak boleh menhghakimi orang lain dan menilai pelayanan orang lain berdasarkan kebenaran kita. Biarlah Tuhan dan kebenaranNya yang melakukan penilaian itu kelak. Tugas kita adalah membimbing, menegur ke arah lebih baik yakni pada kebenaran Tuhan. Amin.

MATERI KHOTBAH IBADAH PKP 12 JUNI 2012


1 KORINTUS 3:10-17

Pendahuluan
Kalau saudara jalan-jalan ke danau Cirata, mungkin orang yang baru melihat akan bertanya-tanya, kok bisa ada rumah di atas air. Saya juga waktu pertama kali melihat ini bertanya, bagaimana orang membuat rumah bisa terapung di atas air. Saudaraku, ternyata untuk membuat rumah bisa terapung di atas air, yang perlu diperhatikan adalah bagaimana membuat dasarnya, tentu pertama kali yang diperhatikan adalah bahan yang dapat mengapung di atas air seperti drum. Setelah dasarnya dibuat harus ditambah dengan jangkar supaya tidak mudah dibawa angin. Setelah dasarnya kuat barulah memulai pembangunan di atasnya. Demikian juga dengan kehidupan kekristenan kita, tanpa adanya dasar yang benar tidak mungkin kita bisa membangun. Misalnya aktif beribadah, suka membantu sesama, tetapi tidak mengenal siapa itu Yesus Kristus.

Penguraian
Saudaraku, rasul Paulus kembali menegaskan, sesuai dengan kasih karunia yang dianugerahkan kepadanya, disini kita lihat bahwa Paulus menyadari benar siapa dirinya, kalau bukan karena kasih karunia Allah dia tidak mungkin dapat menjadi pengikut Yesus. Kita bisa menyaksikan sebelum mengalami kasih dari Allah hidupnya seperti apa, kita bisa melihat bagaimana kehidupan Paulus sebelum mengalami pertobatan. Sebagai seorang Rasul yang telah dipercayakan untuk menyampaikan kabar sukacita tentang kelahiran, kematian dan kebangkitan Kristus, Paulus menekankan bahwa dia adalah seorang ahli bangunan yang cakap telah meletakkan dasar yaitu Yesus, dan orang lain membangun terus di atasnya. Kata membangun terus berarti sesuatu yang berkelanjutan, Paulus telah menyampaikan kabar keselamatan dari Yesus Kristus, dan berita ini akan terus disampaikan kepada generasi-generasi selanjutnya sampai kedatangan Yesus yang kedua kali. Namun ada hal penting yang harus diperhatikan ketika hendak membangun di atas dasar yang telah diletakkan oleh rasul Paulus yaitu tiap orang harus memperhatikan bagaimana ia membangun di atasnya. Bukan asal membangun tetapi ada hal-hal yang harus di perhatikan.

Saudaraku, ketika kita menyaksikan bencana alam, entah itu sunami, gempa bumi, atau tanah longsor, kita bisa melihat ada beberapa bangunan yang masih berdiri dan tidak terlalu banyak mengalami kerusakan. Kalau kita cermati ternyata bangunan-bangunan itu dibangun di atas pondasi yang kokoh dan juga memiliki rangka-rangka yang kokoh. Demikian juga ketika kita melihat bangunan yang memiliki pondasi yang baik dan membangun di atas pondasi itu dengan memperhatikan aturan-aturan dalam mendirikan bangunan maka bangunan tersebut akan berumur dan bertahan lama.

Saudaraku, dasar yang telah diletakkan Paulus yaitu Yesus Kristus adalah dasar yang benar, jadi tidak ada seorang pun yang dapat meletakkan dasar lain dari pada dasar itu. Kita telah memperoleh keselamatan karena telah menerima Yesus sebagai Juruselamat Pribadi, ini berarti kita telah memiliki dasar yang benar. Tetapi yang menjadi pertanyaan apakah cukup dengan memiliki dasar yang benar? Pertanyaan yang mungkin sering kita dengar ”yang penting sudah percaya Yesus” selanjutnya tidak usah dipikirkan. Tetapi firman Tuhan mengatakan ”orang lain akan terus membangun di atasnya”.

Ahli bangunan yang bijaksana akan membangun di atas dasar itu dengan emas, perak dan batu permata, tetapi orang yang tidak bijaksana atau orang bodoh akan membangun di atas dasar itu dengan kayu, rumput kering dan jerami. Semua pekerjaan yang telah dibangun di atas dasar itu suatu waktu akan nampak, pekerjaan yang dibangun oleh ahli bangunan yang bijaksana hasilnya akan kokoh dan tahan lama tetapi yang dibangun oleh ahli bangunan yang bodoh atau tidak bijaksana maka hasilnya akan bersifat fana atau sementara. Ketika hari Tuhan atau penghakiman yaitu kedatangan Yesus kembali pekerjaan setiap orang akan nyata dalam sifatnya yang sebenarnya, semua akan dinyatakan dan tidak ada yang tersembunyi di hadapan Tuhan.

Saudaraku, dalam kehidupan ini terkadang kita melihat begitu banyaknya orang yang sering menutupi atau menyembunyikan hal-hal kebenaran. Mereka suka berkata bohong, atau suka menipu sesamanya. Tidak terlepas dari siapapun mungkin pernah melakukan hal semacam itu. Tetapi perlu kita sadari bahwa di depan manusia kita bisa bersandiwara, bisa menutupi-nutupi hal yang salah. Namun ingat jika hari Tuhan itu datang maka semuannya akan dsingkapkan, tidak ada satu titikpun yang tersembunyi.

Ketika hari penghakiman itu datang maka pekerjaan tiap-tiap orang akan diuji oleh api itu. Jika pekerjaan seseorang tahan uji, maka ia akan mendapat upah tetapi sebaliknya jika pekerjaan seseorang tidak tahan uji maka ia akan menderita kerugian, tetapi ia sendiri akan diselamatkan tetapi seperti dari dalam api. Ketika hari penghakiman itu datang maka yang akan muncul hanya orang-orang percaya. Dan disinilah pekerjaan tiap-tiap orang akan nampak, dasar penilaiannya tentu bukan dari segi kuantitas (jumlah) tetapi dari segi kualitas (mutu) dari bangunan itu.

Saudaraku, ketika kita membangun di atas dasar yang benar, bukan berarti tidak akan ada masalah lagi, tetapi pada dasarnya akan banyak rintangan dan tantangan. Seperti firman Tuhan katakan di dalam Matius 16:24 Lalu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku. Ketika kita sedang membangun di atas dasar yang benar pasti ada orang-orang yang tidak senang, dan akan selalu ada yang berusaha untuk merusak bangunan yang telah diletakkan di atas dasar yang benar. Orang-orang yang berusaha merusak bangunan itu datangnya dari orang-orang yang belum percaya tetapi yang sering terjadi muncul dari orang-orang percaya itu sendiri. Seperti yang terjadi di Korintus yaitu timbulnya perselisihan diatara jemaat itu sendiri, dan hal ini kalau dibiarkan akan merusak dan menggerogoti bangunan itu sendiri.

Saudaraku dalam pendirian jemaat di Korintus ada bermacam-macam orang yang bekerja sama. Paulus menasihati supaya tiap-tiap orang bertanggung jawab terhadap Allah mengenai pelayanannya di dalam pekerjaan itu. Meskipun banyak tantangan yang akan dihadapi dalam membangun di atas dasar yang benar itu, firman Tuhan mengingatkan bahwa orang-orang yang telah membangun di atas dasar itu adalah milik Allah, bait Allah, dan menjadi kediaman Allah kerena Roh Allah diam di dalamnya. Jika ada yang berusaha untuk membinasakan tempat kediaman Allah itu dengan ajaran-ajaran sesat atau usaha-usaha untuk memecah belah sehingga terjadi perpecahan yang menyedihkan, dengan demikian mengusir Roh Allah, maka Allah akah membinasakan dia.

Penutup
Saudaraku yang dikasihi Tuhan Yesus, saat ini kita telah berada diatas dasar yang benar, tetapi bukan berarti kita puas sampai disitu. Tetapi ingat suatu hari kelak masing-masing kita akan mempertanggung jawabkan pekerjaan yang kita lakukan di atas dasar itu. Apakah hasil pekerjaan kita kokoh dan tahan lama ataukah bersifat fana atau sementara. Semua kembali kepada pribadi kita masing-masing. Tetapi percayalah jika pekerjaan yang kita bangun di atas dasar yang benar itu tahan uji, maka akan mendapat upah yaitu hidup kekal dalam kerajaanNya. Amin

Kisah Para Rasul 4:32-37

  MEMBANGUN KEBERSAMAAN                                   Kisah Para Rasul 4:32-37                                                         ...